Sungai Berkeramik di Desa Sawai, Maluku, Indonesia

Sungai Berkeramik di Desa Sawai, Maluku, Indonesia

Sungai Berkeramik di Desa Sawai, Maluku, Indonesia

Desa Sawai

Desa Sawai adalah desa yang sangat unik dan memiliki banyak sekali daya tarik. Desa Sawai terletak di Kecamatan Seram Utara, Kabupaten Maluku Tenggara. Dengan luas sekitar 15 hektar dan penduduk sekitar 4.000 jiwa, desa ini memiliki potensi alam yang lengkap. Jika ingin menikmati laut dan terumbu karang, kita bisa langsung melompat dari depan kamar. Jika ingin merasakan tantangan, bisa trekking ke Bukit Bendera untuk menikmati panorama Sawai dan pulau-pulau sekitarnya dari ketinggian.

Desa Sawai dilihat dari jalan menuju puncak Bukit Bendera

Selain itu, Sawai juga merupakan desa penyangga bagi Taman Nasional Manusela yang memiliki luas 189.000 hektar. Karena merupakan taman nasional, hutan beserta satwa di area ini tentu saja dilindungi kelestariannya. Warga Sawai pun tidak pernah mengambil kayu dari kawasan ini.

Mayoritas penduduk Desa Sawai

Mayoritas penduduk Desa Sawai adalah nelayan yang menggantungkan hidupnya dengan mencari ikan. Biasanya mereka mencari ikan tidak hanya dengan cara memancing, namun juga menggunakan sebuah tradisi yang bernama Kalawai. Kalawai adalah cara menangkap ikan dengan menggunakan tombak khusus yang umumnya dilakukan pada malam hari. Selain nelayan, para penduduk Desa Sawai juga banyak yang berkebun di wilayah sekitar desa. Adapun hasil perkebunan mereka adalah Palawija dan buah-buahan.

Yang menyita perhatian di desa Sawai adalah sebuah sungai kecil. Sungai tersebut memang kecil, namun digunakan untuk banyak aktifitas seperti mencuci bahkan mandi dan gosok gigi. Yang menarik adalah bagian pinggir sungai yang berbatas langsung dengan perumahan warga ini telah dipercantik dengan ubin keramik sehingga sekilas mirip dengan miniatur sungai di Venezia, Italia.

Sungai yang lebih mirip kolam renang ini merupakan sumber air bersih di Desa Sawai, yang berasal dari bebatuan di bawah tebing yang berbatasan dengan hutan.

Banyak anak kecil yang bermain air di tempat ini, sedangkan ibu mereka mencuci beras, baju dan berbagai perabot rumah tangga. Rupanya, sumber air bersih ini merupakan pusat kehidupan desa Sawai yang sudah menghidupi desa ini sejak dahulu kala. Warga desa sangat menghormati keberadaan mata air ini dan mereka menggunakan sumber air ini secara bertanggung jawab dan bersama-sama.

Artikel terkait :